Lailatul Ijtima’ dan Haul 100 Hari TGH. Taqiuddin Mansur

0
102

Mataram, pwnuntb.or.id | Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) NTB Masa Khidmat 2019-2024, Jum’at (22/2) menggelar Lailatul Ijtima’ yang dirangkaikan dengan Haul 100 hari wafatnya Ketua Tanfidziah PWNU masa khidmat 2012-2018 Almahfurullah Drs. TGH. Ahmad Taqiyuddin Mansur.

Lailatul Ijtima’ yang berlangsung di Aula PWNU NTB ini, dihadiri ratusan Jama’ah Nahdliyyin dari Mataram, Lombok Barat, Lombok Tengah, KLU dan Lombok Timur.

Tampak juga hadir Rois Syuriah PWNU NTB TGH. L. Muhammad Turmudzi Badaruddin, Ketua Tanfidziah PWNU NTB Prof. Dr. TGH. Masnun Tahir, M.Ag, sejumlah Pengurus PWNU dan PCNU dan para santri.

Lailatul Ijtima’ diawali shalat magrib berjamaah, dilanjutkan pembacaan surah Yasin, istighosah, dan diakhiri dengan tausiyah.

Ketua Tanfidziah PWNU NTB Prof. Dr. TGH. Masnun Tahir dalam sambutannya mengatakan, Laelatul Ijtima’ ini adalah Lailatul Ijtima’ pertama setelah terbentuknya pengurus baru PWNU NTB masa khidmat 2018-2024.

Ia menambahkan, lailatul ijtima’ ini adalah program temu bulanan NU yang diwariskan para muassis sebagai wadah muhasabah dan silaturrahim warga Nahdliyyin di seluruh dunia.

Dalam kesempatan yang sama, Prof. Masnun juga menyampaikan, sebagai ketua Tanfidziyah yang baru, ia akan melanjutkan program-program yang belum sempat di tuntaskan Almarfurkah TGH. Taqiuddin Mansur salah satunya ikhtiar Almarhum membangun kantor PWNU.

“Kita akan lanjutkan ikhtiar baik Almarhum Salah satunya membangun kantor untuk PWNU NTB dan mengembangkan UNU” Ungkapnya.

Sementara Rois Syuriah PWNU TGH. Muhammad Turmudzi Badaruddin dalam Tausiyahnya mengulas tafsir panjang “Bismilahirrahmanirrahim” dan berpesan kepada seluruh warga Nahdliyyin untuk bersatu padu dan berjama’ah secara ikhlas berkhidmah di Nahdlatul Ulama.

“Bukti menjadi ukuran bakti” pungkasnya di akhir Tausiyah.

Kegiatan Laelatul Ijtima’ ditutup dengan penyerahan donasi gempa dari FKKBIHI ke Lazisnu NTB, sholat Isa dan sholat ghaib berjamaah untuk para tokoh Nahdlatul Ulama, wabilkhusus di hadiahkan untuk Almahfurullah Drs TGH. Ahmad Taqiyuddin Mansur.[*]

Tinggalkan Balasan